Digital clock

Jumat, 18 Januari 2013

si Mbah

Today, aku lagi kerja di depan mesin ketik di kantor...selintas aku melihat ada seorang nenek-nenek berjalan masuk ke halaman kantor...feeling aku sih nenek nenek yang mw minta-minta, dan reflek aku ambil 1000-an dari laci.
aku dekati beliau, secara aku juga takut salah siapa tw dia klien notaris wkwkwk jadi ga aku langsung sodorin tuh uang.
si nenek langsung nyerocos (dalam artian sebenarnya) pake bahasa jawa alus, dan walaupun seumur hidup aku tinggal di jawa, tapi rasa nasionalis gw lebih gede, pake bahasa indonesia doang pinternya.... ~malu
yah intinya : si nenek lagi ada keperluan dan minta sumbangan yang besarnya bikin aku bengong dan ndlongop, bayangpunnn si nenek minta sejutaaaa ~oh my God gaji saya sebulan aja ga ada sgitu...
ya aku cuma bisa memberikan seribu rupiah itu, tau ga tanggepan nya macam apa...dengan pandangan meremehkan "ciyuuus lo kasi gw seribu"

tanggapan :
hari gini nenek-nenek tukang minta aja mintanya sejuta, oupst...daku aja lom ada rejeki sgitu buu...

usut punya usut, si nenek sering banged datengin kantor n minta duit buat biaya ke pengadilan....dan tkp pengadilan ga pernah di pwt bahkan setiap kali datang selalu berbeda tempat...

kadang aku juga menemukan pengamen yang dikasih 500 malah dibuang...

sgitu rendahnya ya uang 500-1000 jaman sekarang?

Tidak ada komentar: